Connect with us

Tempat Wisata Dekat Bandara Lombok Praya

Informasi

Tempat Wisata Dekat Bandara Lombok Praya

Tempat Wisata Dekat Bandara Lombok Praya – Hei… Hujan akhirnya kembali ke rumah setelah seminggu perjalanan ke Bali-Lombok. Ajang di Bali ini tentu menjadi hadiah bagi pemenang novel Seven Days karya Mizan. Rain mengambil tur sastra untuk mengunjungi Ubud Writers Readers Festival. Untuk acara penulisannya nanti Reign share ya.. tinggal ngurusin not-notnya lagi. Hehe.. Ini cerita lanjutan saya backpacking solo ke Lombok dan Gili Tragangan. Apa? Sendiri? Ya! Aku backpacking sendirian, cyyyynnn…

Bali ke Lombok sekitar setengah jam dengan Wings Air. Cuaca cerah dan menyenangkan pada siang hari, meskipun beberapa penumpang marah, ketika pesawat mulai lepas landas, mereka menelepon dan BBMan (DOH!). Apakah mereka bodoh atau apa?? Sesampainya di Bandara Internasional Lombok Praia, Raine kembali mengejutkan masyarakat yang menonton di luar bandara. Apa yang kamu lihat? Saya tidak tahu, ya… Saya melihat pesawat dan orang-orang seperti itu, oke? Dari apa yang saya baca, orang-orang di sekitar Praia masih menganggap bandara itu bangunan yang indah. Karena itu, mereka sering terlihat semenyenangkan saat bepergian di sekitar bandara.

Tempat Wisata Dekat Bandara Lombok Praya

Tempat Wisata Dekat Bandara Lombok Praya

Setelah sampai di bandara, tujuan Reinu selanjutnya adalah Kota Mataram dengan bus Damri seharga R15.000. Awalnya mau langsung ke Kuta, tapi angkutan umum murah susah dan menurut backpacker. Kuta, orang-orang di sana sangat rawan kejahatan (terutama ketika saya sendirian) jadi saya memutuskan untuk tinggal di Mataram saja. Ya, tidak ada yang berbahaya sampai bus Damri pergi. Di bandara Lombok, seorang pria mabuk tiba-tiba menjadi marah dan mencoba memukul polisi dengan balok kayu panjang! Nah, saya bingung, bukan? Bandara internasional penuh dengan pemabuk! Mendengar suara itu, penghuni “tur” bergegas untuk menonton dengan mabuk. Oh…pesta itu begitu meriah.

Pantai Tanjung Aan Dan Legenda Putri Mandalika, Lombok

Perjalanan dari Praia-Mataram sekitar 1 jam. Setelah sampai di Cekungan Damri, dilanjutkan dengan ojek 10.000 menuju hotel backpacker bernama Ayu Jaya Hotel Jl. Subak 1 Kakranegara, 70.000/malam. Tempat tidur besar, TV, kipas angin, lemari pakaian, kamar mandi. Tidur itu nyaman.

Pagi harinya, setelah menyewa sepeda motor yang ditaksir warga sekitar Rp 60.000, Rain melajukan mobilnya ke Kuta. Perjalanan pagi sangat menyenangkan, udara segar, jalanan mulus dan banyak aktivitas di Senin pagi, meski tidak seramai Jakarta. Ya, saat berkendara di Lombok harus mengandalkan GPS dari gadget, karena rambu-rambu jalan di sana tidak lengkap. Setelah setengah jam perjalanan ke daerah Kedir, hal-hal buruk mulai terjadi! HUJAN TERBUKA!

Itu terjadi dengan sangat cepat. Saat itu, Raine masih suka mengendarai sepeda motornya di jalur lambat, di sebelah kiri, seolah-olah sedang mengendarai sepeda motor. Tiba-tiba, Rain melihat air mengalir di jalan. Entah kenapa, jalan tiba-tiba menjadi licin, sepeda motor menabrak keras, pengereman gagal, dan Rain melompat! Tak cukup sampai di situ saja, Raini juga digendong sepeda motor selain naik di trotoar, posisinya lebih tinggi dari badan saya. Saat itu, seluruh Raine meneriakkan Tuhan Yang Maha Esa, membayangkan wajah-wajah bapak-bapak dan ibu-ibu, dan sungguh tulus Yang Maha Kuasa memanggil. Huhuhu… T_T. Saya tidak tahu berapa puluh meter itu diseret sebelum mesin akhirnya berhenti dan saya masih hidup! Saya membayangkan jika Anda tidak memakai helm Anda sudah khawatir karena Anda akan merasa seperti ditabrak ketika Anda jatuh.

Orang-orang di sana segera membantu Rain. Hujan mengira air yang tumpah itu sebenarnya OLI! Juga, menurut orang-orang di sekitar, seseorang telah jatuh sebelumnya. Ah, aku marah! Mengapa tidak ada rambu atau polisi yang melindunginya??? Ada seorang pria tua yang baik hati yang membawa Rayne ke UGD untuk diperiksa. Goresan akibat menyeret aspal sangat mengerikan. Lengan baju sobek, kaos kaki sobek, tas sobek, dari jari kaki, tangan, bahu hingga bibir, lukanya berdarah semua. Belum lagi bodinya yang berwarna biru kemerah-merahan. Ditambah beberapa gigi depan yang patah. Huhuhu…. T_T. Setelah diperiksa dan berobat di UGD, setidaknya saya bersyukur masih sehat tanpa patah tulang, persendian normal, dan rambut normal. Saya bingung! Rain sudah bisa mengendarai sepeda motor sejak kelas 1 SMA dan ini pertama kalinya dia mengalami kecelakaan dan dia jauh dari rumah, jauh dari orang tuanya, di pulau yang berbeda, sendirian! o_0

Pink Beach Lombok, Hanya Ada 2 Di Dunia & Salah Satunya Di Indonesia!

Setelah liburan singkat dengan ayah saya yang baik, saya memutuskan untuk tidak pergi ke Kuta. Terlepas dari perjalanan yang masih jauh, saya agak khawatir dengan peringatan dari teman backpacking bahwa penduduk setempat tidak tahu apa-apa. Dengan tubuhnya yang terluka, Raine tidak yakin apakah dia bisa menyelamatkan dirinya sendiri jika terjadi sesuatu. Lalu Rein kembali ke hotel, kan? Tidak ada dong!! Motor oke, Hujan masih bisa dinaiki, kita lanjutkan perjalanan ke pantai Senggg… Hahahaha…

Karena rambu-rambu di Lombok masih kurang, perjalanan ke Senggigi mengandalkan GPS dan awalnya agak bising karena beberapa jalan sedang dalam perbaikan. Menjelang siang kami tiba di Pantai Senggigi yang sepi. Aku bersumpah! Apakah menurut Rein itu tempat wisata atau bukan? Atau karena ini hari Senin, tidak ada tur? Akses menuju Pantai Senggigi juga membingungkan. Rata-rata, pantai adalah hotel atau restoran, jadi tidak ada akses langsung ke pantai. Saya kira cuma Ryan yang bingung, ternyata turis asing juga sama. Akhirnya, Rain memasuki pasar seni. Saat makan siang menikmati Senggigi, pantainya sangat jernih dan pasir putih bersih tanpa sampah. Dingin!

Setelah makan siang kami mencari masjid untuk sholat zuhur. Karena kecelakaan itu, Rain memiliki banyak kesempatan untuk berinteraksi dengan masyarakat Lombok. Serius, siapa yang tidak tertarik dan kasihan pada gadis dengan lengan robek dan memar di sekujur tubuh… Hahaha… Sambil menunggu matahari terbenam, ibu muda itu mengajak Raini masuk ke perusahaan furnitur kecil milik keluarganya. Dari percakapan dengan ibu muda dan suaminya ini, Rain belajar lebih banyak tentang situasi di Lombok. Masyarakat Lombok bukanlah pendatang biasa. Mereka juga tidak tahu tentang pariwisata dan keindahan tempat itu. Mereka sangat terkejut ketika mereka mendengar cerita tentang saya menjadi seorang backpacker. Masyarakat Lombok juga mayoritas beragama Islam dan masih menganut gotong royong. Mereka ramah, baik dan sangat informatif ketika mengajukan pertanyaan. Meski awalnya Raine sedikit terkejut, aksen mereka tidak selembut Sunda, Jawa, atau Bali. Pasangan ini juga membenarkan adanya masyarakat pedesaan di sekitar Kuta yang sering berperang dan menjadi ciri khas daerah rawan. Selain desa Sasak-Sade yang terkenal sebagai desa budaya Lombok.

Tempat Wisata Dekat Bandara Lombok Praya

Setelah mengobrol dan semakin larut, Rein berpamitan untuk kembali ke Sengig untuk menyaksikan matahari terbenam. Terlalu malas untuk turun ke pantai, kakinya sakit, dan ketika dia masuk ke air asin, Rein memutuskan untuk menikmati matahari terbenam di gunung. Memang, ada tempat yang bagus untuk menyaksikan matahari terbenam dari atas. Biasanya banyak pedagang yang menjajakan makanan seperti jagung goreng, es kelapa muda dan minuman lainnya. Rein pesan 5000 jagung goreng dan hanya air mineral…

Bawa Peluru, Seorang Pelajar Diamankan Di Bandara Lombok

Saat matahari terbenam, mari kita pulang. Anda harus berhati-hati saat bepergian ke Mataram malam ini. Selain kota Mataram, jalanan Lombok lainnya gelap dan sepi! Setibanya di Mataram, beli makanan di KFC (utama, city boy) dan kembali ke hotel. Karena rasa sakit dari luka, sekarang saatnya untuk beristirahat. Hahaha… Lanjut ke Gili Tragangan besok pagi!

Mahakarya itu disebut Bromo YA! Alhamdulillah Rein dan kawan-kawan turun gunung Bromo dengan selamat dan kemudian kembali ke kantor masing-masing. Hahaha.. Berikut catatan perjalanan kami, teman-teman. Hari pertama Sebulan yang lalu, Raine Bromo berencana mengemas tas ransel. Niat mengunjungi salah satu gunung aktif yang terkenal dengan keindahannya itu sudah ada sejak setahun lalu dan menjadi salah satu tujuan pelaksanaan tahun ini. Alhamdulillah, semuanya benar-benar bisa dicapai. Setelah mengundang Rein Woro-Woro dan beberapa teman, 4 orang akhirnya berkumpul untuk berangkat ke Bromo pada waktu yang telah disepakati. Sebagai rekan kerja Jacker, waktu kerjanya adalah pukul 17.00, sehingga semua orang segera bergegas ke titik pertemuan di stasiun Jatinegara setelah bekerja. Kereta Gumarang ke Surabaya berangkat jam 18:15!! Hahaha.. Ini benar-benar injury time, sampai di stasiun dan tidak lama setelah kereta tiba.

Beberapa hari (oke, beberapa minggu) yang lalu, Rein bertanya di Twitter dengan #AskRhein tantangan apa yang biasanya dihadapi penulis baru? Tujuan utama Rain adalah memiliki konten blog yang bermanfaat bagi mereka yang membutuhkan, selain untuk curhat (hohoho) dan berbagi pengalaman menulis. Ada banyak jawaban untuk pertanyaan #AskRhein, dan Rhein ingin membahasnya satu per satu agar lebih fokus. Inilah kesulitan memulai bagian pertama dari seorang penulis pemula: @HeruSolo sulit untuk memulainya @shelviach untuk memulai sebuah cerita dan menyelesaikannya. Laurence Block memiliki kutipan: “Awal Anda akan menjual buku Anda saat ini. Akhir Anda akan menjual buku Anda berikutnya.” Ya, awal dan akhir cerita menentukan penjualan atau minat pembaca terhadap tulisan kita. Jika awal cerita membosankan, terlalu berbahaya bagi pembaca untuk menjadi malas, dan jika tidak berakhir, apa yang akan terjadi di buku selanjutnya? Sebenarnya, FYI ya, kebanyakan pembaca Indonesia (imho) malas. Seperti melompat

Hotel dekat lombok praya airport, hotel dekat bandara praya lombok, hotel di lombok dekat bandara, hotel murah dekat bandara praya lombok, hotel dekat bandara lombok, bandara lombok praya, wisata praya lombok, tempat wisata lombok dekat bandara, penginapan dekat bandara lombok, hotel dekat bandara praya, bandara internasional lombok praya, penginapan murah dekat bandara lombok

Continue Reading
You may also like...

Seorang Traveler dan Reviewer Wisata Yang Tinggal Di Pulau Dewata Bali.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Informasi

Popular Post

waterboom bali

Wisata Bali

Waterbom Bali

Wisata Bali

Pantai Sanur

pura besakih

Wisata Bali

Pura Besakih

Penulis Artikel

To Top