Connect with us

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

Informasi

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta – Terletak tepat di depan Taman Fatahillah dan Museum Fatahillah, struktur bangunannya sudah ada sejak tahun 1830. Sebenarnya pada masa penjajahan Belanda. Selama ini terjadi beberapa kali perubahan kepemilikan dan pengoperasian gedung Eropa (baca: Belanda) ini. Mulai dari tempat tinggal penguasa salah satu asal Belanda, bisnis sektor kolonial, perusahaan transportasi asal Muslim,

Contoh abad ke-19. Pekerjaan renovasi itu dilakukan setelah gedung tersebut dibeli oleh Jacob Graham, dari Australia, yang menurut informasi masih menjadi pemilik yang sah hingga saat ini. Ia kemudian menjalani pemugaran sekitar tahun 1992-1993 menjadi restoran mewah dengan keindahan yang terjaga.

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

Pas banget, di sisi depan ada sofa besar dan nyaman bersandar di dinding kaca. Dari bagian ini kita kemudian terhubung dengan area pusat

Old Cafe Batavia In Kota Tua Old Town Jakarta With The Indonesian Flag Stock Photo

Memiliki kaca berukuran jumbo di beberapa sisi, meja makan kayu dan stand Betawi, dan satu sisi.

Di sisi kanan tangga menuju lantai 2, tiba saat jam makan siang, lantainya penuh dengan turis. Anda tahu itu waktu liburan. Karena gak mau rame, saya putuskan ke lantai 2

Terutama di lantai 2 yang akan mengarah ke tempat duduk sesuai jumlah pengunjung. Juga banyak sofa, tirai tinggi besar, cermin jumbo, langit-langit tinggi, tiang-tiang bangunan yang kuat dan bar, memenuhi ruangan.

Kembali ke lantai ini. Sedikit lebih dalam, pemandangan restoran yang diinginkan dan terbaik akan menyambut kita. Ada banyak meja yang dilapisi kain batik

Kota Tua Batavia, Café Batavia

Warna bersama dengan warna utama kayu. Terasa seperti perpaduan budaya lokal dengan sentuhan nuansa kolonial di sisi bangunan. Terutama jendela besar yang tinggi. Ini sangat mirip di Eropa.

Ingin menikmati keindahan Museum Fatahilah dari jendela kaca tertutup seperti yang saya jelaskan di atas, langkahnya tanpa ragu-ragu menuju pantai. Namun impian untuk bisa menikmati keindahan Taman Fatahillah yang dipenuhi lautan manusia dengan banyak acara harus batal karena segalanya.

Pertama. Yah, akhirnya aku menyerah duduk di pojok meja yang dibuat untuk 2 orang.

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

Mereka, saya mencoba berkonsentrasi membuka halaman demi halaman buku yang diberikan menu. Berwarna cokelat dengan daun yang lebat, buku ini berhasil membuat Anda bingung mau makan apa.

Kota Tua Jakartaindonesia September 2019 Batavia Stock Photo 1520282288

, dan harga. Hanya beberapa yang memiliki gambar. Saya terbiasa “menipu” opsi sebagai lawan melihat kesenangan, jadi saya memutuskan untuk langsung masuk ke sesi.

. Menu dasar saya (selain nasi goreng) ketika Anda sekarat karena kebotakan, ada banyak pilihan untuk dimakan. Nah, ternyata semuanya tertulis dalam mimpi. Keputusan yang sangat panjang. Ya, lebih banyak kebingungan. Di sip terakhir, pilihan jatuh pada C

Goreng kering. Tidak apa-apa. Tampaknya mudah dan tidak memakan waktu lama. Dan saya salah (Mesem-Mesem masih bersinar). Pesanan saya butuh waktu lama untuk tiba. Tapi untungnya rasanya sepadan dengan menunggu (Halacha).

Itu luas dari negara lain dengan rasa yang cocok dengan bahasa orang Indonesia. Jadi jika Anda tidak bisa menelan pasta, keju, dll. yang berbeda, menunya

Cafe Batavia Jakarta Colonial

Mungkin membantu. Ada beberapa menu yang juga ditawarkan dalam tiga pilihan ukuran (quantity). Nah, kalau sudah begini, pikirkan jumlah/menu tertulis yang direncanakan.

Kedua. Semua makanan dan minuman yang disajikan akan dikenakan pajak penghasilan 10% dan pajak layanan 10%. Jadi selalu tambahkan 20% dari angka yang tertulis di akhir makanan yang kita pesan. Karena ada kantong untuk orang Indonesia, harga makanan dan minuman di sini termasuk dalam tarif pertama, otomatis nomor terakhir di tagihan akan menjadi yang paling premium (lakukan!!)

(angka), termasuk kursi di area resepsionis dan beberapa meja di luar ruangan, dan di atas area bebas rokok. Terkadang saya masih melihat keluarga dengan anak-anak duduk di lantai. Atau tidak mengerti atau memaksakan diri untuk bisa makan di sini. Namun, ini adalah pilihan yang salah.

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

, kafe sering menambah jumlah meja untuk melayani tamu. Seperti yang terjadi ketika saya datang ke sini beberapa hari yang lalu.

Rent Apartments, Houses & Villas In Jakarta Near Cafe Batavia

Kelima. Ada beberapa foto “orang dewasa” di kamar mandi. Jika Anda bepergian ke sini bersama anak-anak, pastikan Anda bersama mereka saat ke kamar mandi. Terkadang kita harus menjadi dewa untuk satu hal ini.

| Saya mendapat bunga segar yang ditempatkan di mangkuk kaca kecil di setiap meja Hadiah cantik untuk menyambut tamu dengan warna berbeda | A Really Nice Touch Cafe Batavia adalah sebuah restoran yang terletak di Kota Tua, Jakarta, Indonesia. Merupakan salah satu kawasan kolonial yang menghadap alun-alun Taman Fatahillah. Gedung tempat berdirinya Cafe Batavia ini merupakan gedung tertua kedua di alun-alun, kedua setelah gedung bekas Balai Kota Batavia yang diresmikan kembali menjadi Museum Sejarah Jakarta.

BACA JUGA!!!  Peralatan Yang Wajib Dibawa Saat Camping

Cafe Batavia terletak di sudut barat laut Taman Fathillah. Selama bertahun-tahun, itu adalah satu-satunya perjanjian komersial di Taman Fatahillah. Restoran ini terletak di gedung berlantai dua dengan sembilan belas lantai.

Jenis bangunan ini, biasanya dengan rumah kayu di lantai dua, sebagian besar dibangun pada awal abad ke-19. Bangunan lain dari jenis ini dapat ditemukan di daerah lain di Kota Tua, misalnya. Jumlah bangunan yang menghadap Kali lebih baik. Gedung Cafe Batavia dibangun pada tahun 1830-an. Arcade pertama di bawah galeri ditutupi dengan panel kaca, terutama untuk kondisi udara di dalamnya. Sebuah bar, panggung pertunjukan, dan lounge terletak di bawah tanah. Sebuah tangga kayu jati Jawa mengarah ke lantai atas.

Kota Tua, Jakarta, Indonesia

Lantai atas adalah ‘Grand Salon’, ruang makan besar yang dapat menampung 150 tamu. The Grand Salon, yang merupakan bagian dari interior bangunan, dibangun dari kayu dan memiliki jendela besar yang tertutup rapat, memberikan banyak cahaya di dalam serta pemandangan Taman Fatahillah dan bangunan kolonial di sekitarnya. Cafe Batavia disebut Winston Churchill Bar dan dinobatkan sebagai “The World’s Best Bar” oleh Newsweek International pada tahun 1996.

Interior Cafe Batavia didekorasi dengan tema tahun 1930-an. Foto-foto vintage selebriti dan bangsawan tahun 1930-an menghiasi ruang makan utama.

Gedung Cafe Batavia dibangun ca. Pada tahun 1830-an. Itu digunakan dengan berbagai cara sebagai tempat tinggal, kantor gubernur Belanda, dan kamp.

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

Selama beberapa tahun dari sekitar tahun 1884, di bawah gedung ini adalah bisnis perdagangan dari perusahaan perdagangan, E. Dunlop & Co. Bangunan itu juga menjadi kantor “Kangsi Tiga – Kantar Kapal Haji”, yang mengatur perjalanan kaum Muslim dari Batavia ke Timur Tengah dengan perahu.

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

Paulo Gallery, sebuah galeri seni, dimiliki oleh Paul Hassan, seorang Prancis dan teman dekat Kementerian Pendidikan Indonesia saat itu, Fuad Hassan.

Pada tahun 1990, seorang warga negara Australia, Graham James, membeli gedung ini, yang saat itu merupakan satu-satunya gedung di Taman Fathillah. Jacob merestorasi gedung dari tahun 1992 hingga 1993, dan membuka restoran. Interior 19-terri didekorasi dengan barang-barang yang terinspirasi dari tahun 1930-an. “Makanan yang sangat enak dan staf yang sangat membantu! Kami menyukai tempat ini. Suasananya luar biasa dan Anda memiliki pemandangan indah ke sudut jalan.”

Makan siang yang kami miliki sangat luar biasa. Layanan sempurna dan tempat ini kental dengan suasana dan sejarah. Ini menjadi pertanda baik selama 100 tahun.”

“Mendalami sejarah, restorannya luar biasa. Saya dan istri saya berbagi Eym Kudok Bataviya, dan ada cukup makanan untuk memberi makan seluruh tentara. Minuman Indonesia mereka juga enak.”

Traditional Architecture In Kota Tua, The Old Town Of Jakarta, Indonesia Stock Photo, Picture And Royalty Free Image. Image 145631195

“Kafe/restoran yang bagus. Getaran klasik, indah, tahun 1920-an. Makanan enak, layanan hebat. Kami datang untuk makan siang dan kami akan kembali untuk makan malam! “

“Setelah berhari-hari di jalan di Jawa, ada baiknya menemukan tempat makan siang yang mencentang semua kotak. Pelayanan yang sangat baik, makanan yang enak dan meja di dekat jendela untuk memberikan pemandangan yang bagus ke Lapangan Fatahillah.

“Kafenya sangat bagus – bagian dari sejarah Jakarta dan kawasan tua Belanda. Dinding kafe ditutupi dengan memorabilia tradisional – banyak di antaranya termasuk foto dari periode 1930-an hingga 1950-an.

Cafe Batavia Kota Tua Jakarta

“Batavia Cafe yang terletak di Kota di sebuah bangunan tua tahun 30-an, adalah tempat yang asik untuk minum atau makan beberapa minuman. a a a Pokoknya, nikmati kedatangan kami di Jakarta,” The Batavia Cafe.

Cafe Batavia, Jakarta, Java, Indonesia Stock Photo

“Ini kafe yang sangat menarik. Berbagai macam makanan dan minuman. Di atas segalanya, mereka menyediakan layanan untuk mengirim turis seperti kami ke jalan utama dan mendapatkan taksi untuk kami. Saya memiliki pengalaman yang baik di sini.”

“Restoran bersejarah ini telah beroperasi sejak 1993 sehingga orang dapat merasakan perjalanan kuliner yang unik saat memasuki restoran bergaya vintage.”

Pada tahun 1805, Belanda mulai membangun gedung ini dengan maksud untuk dijadikan tempat tinggal para pejabat tinggi VOC dan kantor pemerintahannya. Seiring waktu, seorang warga negara Prancis bernama Paul Hassan membeli bangunan itu dan mengubahnya menjadi wisma. Seorang Australia bernama Graham James kemudian mendekati Paul Hassan dengan visi untuk membuat restoran dan setelah perubahan manajemen – sisanya adalah sejarah.

Terkenal sebagai restoran yang wajib dikunjungi di Indonesia, Cafe Batavia adalah salah satu restoran tradisional yang menawarkan hidangan dan minuman pemenang penghargaan sambil memberikan layanan yang luar biasa kepada pelanggannya. Sebagai restoran Indonesia yang paling banyak diulas di TripAdvisor, Cafe Batavia mempertahankan reputasinya dengan memperoleh Certificate of Excellence sejak 2016-sekarang.

Cafe Batavia Jakarta Editorial Stock Photo. Image Of Tourism

Sejarah kota tua batavia, hotel batavia kota tua jakarta, cafe di kota tua jakarta, mercure batavia kota tua, hotel batavia kota tua, hotel mercure batavia kota tua, batavia cafe kota tua, cafe murah di kota tua jakarta, menu cafe batavia kota tua, cafe di kota tua, cafe sekitar kota tua, kota tua batavia

Continue Reading
You may also like...

Seorang Traveler dan Reviewer Wisata Yang Tinggal Di Pulau Dewata Bali.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Informasi

To Top