Connect with us

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

Informasi

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis – Negara kita adalah negara yang kaya. Tidak hanya kaya akan sumber daya alam, tetapi juga kaya akan budaya dan pariwisata. Sepertinya kita bisa menemukan tempat-tempat indah di seluruh Indonesia. Salah satunya adalah Indonesia Timur yang memiliki banyak peluang wisata dan beragam. Salah satunya adalah Wae Rebo, sebuah desa eksotis yang terletak di Pulau Flores.

Wae Rebo adalah sebuah desa yang terletak di Kecamatan Satarmese Barat, di Kabupaten Manggarai, di bagian timur Nusa Tenggara. Lokasi Wae Rebo cukup terpencil dan terisolasi karena berada di balik hutan. Seseorang harus berjalan 9 km melalui hutan untuk mencapai desa lain di Wae Rebo.

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

Ada beberapa rute yang bisa Anda gunakan untuk mencapai Wae Rebo. Pertama, Anda bisa melakukan perjalanan dari Labuan Bajo ke Ruteng. Setibanya di Ruteng, Anda dapat melanjutkan perjalanan dengan ojek menuju Dintor. Dintor adalah desa terakhir yang tersedia untuk kendaraan sebelum mencapai Wae Rebo.

Destinasi Wisata Di Labuan Bajo Yang Wajib Kamu Kunjungi

Tur ini dapat memakan waktu hingga 2 jam. Tarif ojek ini berbeda dengan tarif ojek umum, yaitu sekitar Rp 150.000. Harga yang akan Anda bayarkan sepadan dengan perjalanan yang ditempuh, mendaki bukit terjal, melewati hutan dan juga menyusuri pantai.

Opsi kedua, menggunakan truk kayu otomatis Ruteng. Dari Terminal Mena, truk ini akan membawa Anda melewati desa Cancar, Pela, Todo dan Dintor sebelum akhirnya tiba di Desa Denge. Oto Kayu biasanya berangkat dari terminal pada sore hari. Perjalanan memakan waktu sekitar 3 hingga 3,5 jam.

Cara ketiga adalah dengan perahu. Rute yang perlu Anda tempuh adalah melalui Labuan Bajo, menuju selatan menuju desa pesisir Nangalili. Biaya sewa perahu sekitar 400.000 rupee. Karena tidak ada jadwal kapal reguler, sangat disarankan agar Anda menyewa kapal terlebih dahulu. Perjalanan dengan perahu akan memakan waktu kurang lebih dua jam dan akan membawa Anda ke Pulau Mules. Setelah sampai Dintor, lanjutkan ke Denge dengan ojek. Ongkosnya sekitar 10.000 rupee dan perjalanan memakan waktu 20 menit.

Cara keempat menuju Wae Rebo adalah dengan berjalan kaki. Anda dapat berjalan kaki atau mendaki ini dengan berkendara di jalan antara tempat tinggal keluarga Anda dan desa SDK (SD). Perjalanan melewati tiga rest area yaitu Sungai Wae Lomba yang berjarak kurang dari satu jam perjalanan dari Denge. Kemudian, setelah satu jam berjalan, Anda akan menemukan tempat peristirahatan lain, yaitu Pocoroko.

Waerebo, Desa Tersembunyi Di Atas Awan Yang Terkenal Di Kalangan Turis Mancanegara

Ini adalah lokasi penting bagi penduduk desa (dan pengunjung) yang ingin melakukan panggilan dan pesan teks dari ponsel mereka karena tidak ada sinyal ponsel. Dari Pocoroko, Anda mencapai pos pemeriksaan ketiga, Nampe Bakok, yang memakan waktu sekitar 40 menit. Dari sini Anda bisa menikmati pemandangan perbukitan yang indah sebelum sampai di Wae Rebo.

Wae Rebo adalah desa Manggarai tua yang terletak dan terisolasi di daerah pegunungan. Desa ini menawarkan wisatawan kesempatan untuk melihat sisi otentik dari perkebunan Manggarai dan mengalami kehidupan sehari-hari desa. Di desa ini, Anda berkesempatan untuk melihat mbaru niang yang merupakan rumah tradisional tradisional berbentuk kerucut bundar dengan arsitektur yang sangat unik.

Hingga saat ini mbaru niang masih digunakan sebagai tempat pertemuan atau ritual Minggu pagi. Rumah tradisional dan tradisional ini mengalami masa gejolak karena kondisinya mulai memburuk. Namun pada tahun 2008, berkat kunjungan Yori Antara dan kawan-kawan, rumah ini terselamatkan.

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

Pada tahun 2010, Yayasan Rumah Asuh mulai merenovasi rumah-rumah tersebut. Bahkan dalam pembangunannya, pihak swasta dan pemerintah turut membantu. Jadi pada awalnya hanya ada empat rumah dalam kondisi buruk, sekarang ada tujuh rumah yang utuh dalam kondisi baik.

Mimpi Indonesia: Desa Adat Wae Rebo, Flores, Nusa Tenggara Timur — The Uber Journey

Dibandingkan dengan wisatawan domestik, Wae Rebo sudah dikenal sebagai tujuan wisata di kalangan wisatawan asing. Sejak tahun 2000, banyak turis asing datang ke sini. Oleh karena itu, pada awal abad 21, masyarakat setempat mencoba memperkenalkan Wae Rebo kepada masyarakat Indonesia dengan memposting foto kampung mereka di beberapa hotel atau biro perjalanan di Ruteng.

Buah dari upaya tersebut berhasil, sejak tahun 2002 banyak wisatawan yang datang untuk melihat eksotisme tempat ini. Terakhir, cerita tentang keindahan arsitektur dan kondisi budaya Wae Rebo datang dari wisatawan.

Saat mengunjungi Wae Rebo, Anda tidak hanya akan melihat rumah asli Manggarai, tetapi juga memiliki kesempatan untuk merasakan kehidupan sehari-hari penduduk setempat.

Kebanyakan orang bekerja di kebun mereka dari pagi hingga subuh, ada juga yang sibuk memanen kopi dan mengolah biji kopi. Anda juga bisa melihat perempuan dari Wae Rebo melakukan tenun tradisional lagu kucing, meskipun menenun bukanlah pekerjaan utama warga Wae Rebo.

Daya Tarik Bernuansa Eksotis Desa Adat Wae Rebo, Desa Bak Surga Di Atas Awan

Jika mau, Anda juga bisa bermalam di Niang Mbaru, makan malam dan berinteraksi langsung dengan masyarakat Wae Rebo. Di sana Anda akan tidur di malam hari di atas tikar yang terbuat dari daun pandan, sangat selaras dengan kehangatan keluarga yang tinggal di sana.

Buat kamu yang berada di kawasan Thamrin dan ingin datang ke mall, jangan lupa untuk mencoba datang ke Sarinah. Setelah bertahun-tahun tidak aktif…

Bagi pecinta ramen, kini hadir restoran ramen baru di Jakarta. Restorannya adalah Eightman Sudirman. Menawarkan berbagai macam varietas ramen …

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

The Glass House Bogor (rumah kaca resto) Banyak yang bilang The Glass House Bogor adalah restoran lama dengan wajah baru. Ya…

D1n Tour Desa Wae Rebo Dari Labuan Bajo

Bagi warga Bandung dan sekitarnya yang mencari tempat hang out yang nyaman, asyik dan terbuka, Armor Genuine Bandung wajib …

Luar Utara Cafe (utaracafe) Menikmati sejuknya suasana kota Bandung tidak lengkap rasanya jika tidak mendapatkan kopi, teh atau barbeque. Nah, buat kamu… – Ada berbagai desa adat di Indonesia, baik yang mudah dijangkau maupun yang terpencil. Beberapa desa adat tersebut kini telah menjadi desa wisata karena keunikan dan keasliannya. Salah satunya yang sangat populer dan menjadi tujuan wisata impian adalah desa adat Wae Rebo.

Desa ini terletak di Indonesia bagian timur, tepatnya di Kabupaten Manggarai, di Nusa Tenggara Timur. Dengan 7 rumah adat dengan bentuk yang unik dan terletak di atas gunung yang membuatnya terlihat eksotis. UNESCO menobatkan desa ini sebagai warisan budaya Asia dan Pasifik.

Karena berada di atas dan jauh, dibutuhkan waktu dan kesabaran ekstra untuk mencapainya. Pengunjung harus menempuh perjalanan selama 5 jam dengan mobil lalu berjalan kaki/mendaki selama 2 hingga 3 jam.

Tempat Wisata Tersembunyi Di Kalimantan Barat

Perjalanan panjang ini akan terbayar begitu Anda sampai di tempat tujuan. Karena desa ini juga dikenal sebagai negeri di atas awan. Bisa dibayangkan keindahannya, dengan tujuh rumah adat yang menjulang tinggi dan dikelilingi pegunungan hijau dan kabut.

Setibanya di desa adat ini, setiap tamu harus mengikuti upacara penyambutan adat. Dalam acara penyambutan tersebut, para tamu juga diminta untuk berdonasi sebesar Rp 50.000 untuk setiap kelompok.

Setelah itu, pengunjung akan dijelaskan oleh penduduk setempat tentang desa ini. Karena tour tidak sebentar, setelah menjelaskan desa, para tamu akan dibawa ke salah satu rumah adat bernama Mbaru Niang sebagai tempat menginap selama berada disana.

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

Berbicara tentang rumah adat Mbaru Niang, rumah adat ini memiliki lima lantai yang masing-masing memiliki fungsinya masing-masing. Lantai pertama adalah tempat kegiatan, lantai dua untuk bahan makanan, lantai tiga untuk penyimpanan benih, lantai empat untuk penyimpanan bahan makanan jangka panjang, dan lantai terakhir untuk penyimpanan bahan makanan. hadiah anyaman bambu.

Destinasi Wisata Nusa Tenggara Timur

Rumah ini tingginya 15 meter dan terletak di ketinggian 1.120 meter di atas permukaan laut, dikelilingi oleh hutan lebat. Rumah berbentuk kerucut pada bagian atasnya dan atapnya terbuat dari daun lontar sehingga hampir menyentuh tanah. Kemudian seluruh rumah ditutupi dengan serat.

Setiap Mbaru Niang dapat menampung enam hingga delapan keluarga. Enam Mbaru Niang dapat menampung 6 keluarga, tetapi ada satu Mbaru Niang yang terbesar dan terletak di tengah dan dapat menampung lebih dari enam keluarga.

Terletak di Nusa Tenggara Timur, wajar jika dipercaya bahwa penghuninya berasal dari Flores. Namun, hal ini tidak benar karena masyarakat Wae Rebo adalah keturunan Minang. Ya, suku asli Minang berasal dari Sumatera Barat.

Menurut Merdeka, nenek moyang Wae Rebo datang ke Wae Rebo 1.080 tahun yang lalu. Sejak itu, 18 hingga 19 generasi warga Minang tinggal di desa ini.

Wae Rebo, Desa Adat Minang Di Pegunungan Flores Bak Negeri Di Atas Awan

Desa ini berpenduduk lebih dari 600 orang. Namun, tidak semuanya tinggal di Wae Rebo, melainkan ada yang tinggal di desa bawah. Seperti halnya anak-anak yang masih sekolah agar lebih mudah untuk sampai ke sekolah.

Penduduk desa mencari nafkah sebagai petani dan penenun. Komoditas yang dominan dan membedakan dari kebun adalah kopi. Di sepanjang jalan menuju Wae Rebo banyak tumbuh pohon kopi, yang kemudian dipanen dan diolah oleh warga sekitar menjadi kopi robusta.

Tentunya karena khas daerahnya juga memiliki keunikan tersendiri. Tak jarang juga pengunjung yang datang untuk mencicipi kopi robusta khas desa ini, selain pemandangannya yang indah.

Wae Rebo Desa Eksotis Flores Yang Terkenal Di Kalangan Turis

Selain membuat kopi, para wanita di desa ini juga bekerja sebagai penenun. Kain yang dihasilkan tentunya unik dan dinamakan kain Cura.

Wisata Labuan Bajo Makin Populer, Inilah 6 Lokasi Yang Wajib Dikunjungi

Ini adalah salah satu desa adat tradisional yang sangat khas dan unik di dataran tinggi Nusa Tenggara Timur. Anda tertarik untuk berkunjung? [rk] Indonesia adalah negara bahari yang kaya akan budaya dan nilai sejarah yang tinggi. Kearifan lokal dilestarikan dengan segala keunikan desa dan tradisi yang ada.

Pesona alam Indonesia mampu memikat banyak wisatawan. Suasana nyaman dan harmonis selalu menjadi surga yang diinginkan semua orang. Suasana ini menjadi salah satu ciri khas desa yang akan kita tinggali saat memilih perjalanan liburan

Desa wae rebo flores, desa wae rebo, wae rebo flores, desa wae rebo ntt, keunikan desa wae rebo, desa wisata wae rebo, desa adat wae rebo, desa denge wae rebo, wae rebo village flores, flores wae rebo kopi, desa wae rebo terletak di, desa wae rebo terletak di pulau

Continue Reading
You may also like...

Seorang Traveler dan Reviewer Wisata Yang Tinggal Di Pulau Dewata Bali.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Informasi

Popular Post

waterboom bali

Wisata Bali

Waterbom Bali

Wisata Bali

Pantai Sanur

pura besakih

Wisata Bali

Pura Besakih

Penulis Artikel

To Top