Connect with us

Hotel Dekat Taman Nasional Baluran

Informasi

Hotel Dekat Taman Nasional Baluran

Hotel Dekat Taman Nasional Baluran – Eksotisme Taman Nasional Baluran saat musim kemarau memang tidak bisa dipungkiri. Pemandangannya sangat bagus. Saat musim kemarau tiba, langit sabana berubah menjadi keemasan, pohon-pohon mati, sinar panas matahari bersinar, dan Anda akan melihat hewan-hewan berkeliaran mencari air untuk menghilangkan dahaga mereka.Penampilan sebenarnya tidak begitu mengesankan. Saat musim hujan, sabana menjadi hamparan hijau dan pepohonan diselimuti embun. Makanya saya datang untuk menyapa Baluran sekitar bulan April. Sudah sebulan siap untuk musim panas, tapi masih hujan.

Taman Nasional Baluran terletak di Kecamatan Banyuputi Kabupaten Situbondo atau tepat di utara Kabupaten Banyuwangi. Taman ini mencakup sekitar 25.000 hektar, sepertujuh ukuran Situbondo. Dengan kekayaan alamnya, Baluran bisa dibilang sebagai paket wisata alam yang lengkap. Bayangkan, Savannah ada di sana. Dan ada berbagai hutan seperti hutan cemara, hutan pantai dan hutan bakau. Belum lagi aneka satwa liar seperti gunung, laut, burung merak, monyet ekor panjang, rusa, babi hutan, biawak, kerbau dan harimau. Sayangnya, satwa liar ini sulit dikenali saat musim hujan. Karena sumber air di bagian atas tanah Ballan dipenuhi air, hewan tidak perlu pergi ke sana ketika ingin mendapatkan air minum. tengah sabana.

Hotel Dekat Taman Nasional Baluran

Hotel Dekat Taman Nasional Baluran

Saat itu tengah hari ketika Natnat dan saya turun dari Bromo. Dengan janji bertemu geng Alek Maran yaitu Rifki, Orchid dan Shawki, kami menuju Baluran dengan satu mobil. Namun, dibutuhkan sekitar 5 jam dari ‘titik pertemuan’ ke Ballan. Selain itu, kami singgah di beberapa tempat untuk salat Jumat, makan siang, dan pembelian beras. Alhasil, kami tiba di gerbang Taman Nasional Baluran setelah pukul 17.00. Tak lama kemudian sore. Masuk kembali Baluran dari Pos Pengamatan Batangan.

Rekomendasi Hotel Romantis Di Banyuwangi Terbaik

Setelah membayar tiket di satpam di dekat pintu masuk Taman Nasional Baluran, hal terpenting yang harus segera ditangani adalah masalah akomodasi. Masalahnya kami datang larut malam, terutama untuk akhir pekan (peak season). Karena keterbatasan jumlah kamar di kawasan Baluran, beberapa akomodasi harus dipesan terlebih dahulu. Dan kami berlima telah memesan kamar sebelumnya. Ada 2 tempat menginap di Baluran. Lokasi pertama, Wisma Rusa dan Wisma Merak, berada di kawasan sekitar Bekor Savannah. Di tempat kedua, hanya ada satu wisma bernama Wisma Pilang di kawasan Pantai Bama. Menurut informasi yang saya temukan online, setiap guest house/kamar hanya dapat menampung 2 orang. Jadi akhirnya saya booking 2 kamar di Wisma Rusa (Syauqi, Rifqi dan Anggrek) dan 1 kamar di Wisma Pilang (Saya dan Natnat).

Jalan dari Batangan Rangers ke Bekol Savannah cukup panjang. Mungkin sekitar 10 pon lebih. Hari mulai gelap. Saya tidak bisa lagi melihat hutan cemara yang membentang di kiri dan kanan jalan yang saya lewati. Hujan mulai turun. Dengan bantuan lampu depan, Anda dapat melihat bahwa kondisi jalan tidak terlalu bagus. Aspalnya pecah dan bebatuan ada di mana-mana, bahkan di kolam hujan. Jalannya sangat lebar sehingga dua mobil bisa berjalan berdampingan. Kondisi jalan seperti itu membutuhkan kehati-hatian yang ekstrim saat berkendara, selain itu keselamatan hewan yang tiba-tiba melintas di jalan tersebut. Batas kecepatannya sekitar 10-20km/jam. Alhasil, dibutuhkan waktu sekitar 1 hingga 1,5 jam dari ruang tunggu di pintu gerbang Savannah Becol. Sampai dimana? Hai…! Ada 2-3 orang menangis dengan pipa di dalam mobil. Hai…

Hari sudah sangat gelap ketika kami tiba di kawasan Savannah Bekol. Kami segera pergi ke kantor guest house untuk melakukan reservasi. Saya pikir guesthouse Bekor Savannah dan Bama Beach dijalankan oleh perusahaan yang sama, tetapi ternyata berbeda. Saya adalah manajernya. Akhirnya, kami bergegas ke wisma kedua kami di dekat Pantai Bama. Saya berkesempatan melihat ratusan kawanan rusa dan beberapa ekor banteng bermata cerah. Tapi kami tidak bisa melihat dengan baik, jadi mobil kami terus bergerak.

Bekol tidak jauh dari Pantai Bama. Hanya sekitar 3 lbs. Hanya 20 menit. Tapi sayang! Itu gelap. Aura yang tenang dan mengintimidasi. Hanya ada satu wisma di sana. Tidak ada penginapan lain. Artinya tidak ada orang lain. Aku dan Natnat tidak berniat tidur sendirian di penginapan ini. Apalagi yang disebut Wisma Pilang ini ternyata cukup untuk menampung 6 orang. Kamar terbuka. Memiliki 1 kamar tidur, 1 ruang tamu, 1 ruang makan dan dapur. Jadi kenapa harus booking kamar di Wisma Rusa jauh-jauh hari? Guest house ini cukup untuk 5 orang bukan? Akhirnya kami berlima membahas bagaimana cara mengklaim uang sewa yang kami bayarkan tadi di Wisma Rusa di Bekolsavanna, dan akhirnya saya bisa mendapatkan uang sewa saya kembali.

Senangnya Dapat Penginapan Murah Di Taman Nasional Baluran

Drama kamar tidur sudah berakhir. Saya lapar, jadi saya buru-buru mengeluarkan bahan-bahan dan memasak dan memakannya bersama. Harus bermain kartu untuk sementara waktu.

Pantai Bama merupakan salah satu tempat yang wajib dikunjungi wisatawan yang berkunjung ke Taman Nasional Baluran. Ini adalah pantai dengan pasir putih dan ombak yang relatif tenang. Jadi jika cuacanya bagus, Anda bisa berenang dan snorkeling sedikit lagi dan mendapatkan pemandangan indah terumbu karang dan ikan. . Hal menarik lainnya adalah Pantai Bama dikelilingi oleh pohon bakau atau mangrove.

Guest house tempat saya menginap bersama teman saya berada tepat di depan Pantai Bama. Segera setelah Anda membuka pintu sedikit, pemandangan laut yang indah terbuka. Anda bisa bermain air langsung di tepi pantai, yang hanya berjarak berjalan kaki singkat dari penginapan. Namun, perlu dicatat bahwa ada banyak monyet abu-abu berekor panjang. Monyet-monyet di sini agresif dan berani memasukkan barang-barang ke dalam tas kami. Bukan salah mereka, tapi salah kita yang memberi mereka makanan tanpa berpikir.

Hotel Dekat Taman Nasional Baluran

Kami berlima bangun pagi-pagi untuk mencari foto sunrise. Konon foto sunrise dari Pantai Bama sangat indah. Setelah itu, semua peralatan fotografi disiapkan dan kami berangkat ke darat. Sambil menunggu, kami bermain ayunan yang menempel di pohon dekat pantai. Kami juga sempat berfoto di berbagai situasi untuk menghilangkan kebosanan kami. Setelah menunggu beberapa saat, saya tiba-tiba menyadari. Ah, sepertinya aku kurang beruntung. Awan tebal menggantung di tepi langit. Ya, kami segera bangkit dari tempat duduk kami dan mulai berjalan menuju sisi kiri pantai. hutan mangrove. Tidak biasa. Saya menghindari hutan bakau dengan merunduk dan melompat berkali-kali. Itu berakhir di Iwaumi. Lingkungan tempat ia dilahirkan juga menarik.

Taman Nasional Baluran Situbondo Jawa Timur

Savana Bekol adalah dataran berumput yang luas dengan satu atau dua pohon biasa di kejauhan. Padang rumput menutupi 40% dari total luas Taman Nasional Baluran. Tempat ini merupakan ikon utama dan landmark Taman Nasional Baluran. Dan mengingat kemarin saya terlambat untuk melihat Bekor Savana dengan jelas, dalam perjalanan pulang saya dan teman saya sengaja check out lebih awal untuk tinggal lebih lama untuk menikmati keindahannya.

Dari Wisma Pilang hingga Savana Bekol, kami diam-diam menikmati keindahan hutan di kedua sisi jalan. Terkadang kita menangis ketika melihat burung merak atau rusa berjalan di sepanjang tepi hutan. Saya meminta mereka untuk duduk di dekat jendela sehingga lebih mudah tidak hanya untuk berteriak, tetapi juga untuk memotret satwa liar yang mereka temui. Saya berhenti dari waktu ke waktu ketika saya menemukan tempat foto yang bagus. Tapi kami sudah lama berada di sabana Bekol. Keindahan padang rumput, latar belakang Gunung Baluran, dan langit biru dan hijau menciptakan pemandangan yang spektakuler. Indonesia sangat indah.

Seperti traveler biasa lainnya, kami berlima sudah berhenti di tempat biasa. Misalnya, jangan lupa mampir ke penunjuk arah Savana Bekol atau berdiri di bawah pohon Bukol Bidara (Ziziphus Mauritiana). Pertigaan dengan gerbang kayu dan tengkorak gantung dari banteng dan kerbau liar. Ada yang mengatakan bahwa berfoto di sekitar kerangka merupakan tanda bahwa Anda telah resmi menginjakkan kaki di Taman Nasional Baluran. dia bilang iya. Akibatnya, Anda akan berhenti pada gaya yang berbeda sampai Anda puas dan lelah. Tidak masalah jika tanah di sekitar Anda berlumpur, bergelombang, lembut, dan lengket pada sepatu Anda. Serahkan padaku, pengantin sepertinya tidak keberatan dengan lumpur. Mereka terus berpose dengan gaya berbeda untuk foto prewedding mereka.

Hari mulai gelap. pengunjung semakin banyak. Saya kesulitan mengambil gambar di tempat yang sudah dikenal. Kami kemudian sepakat untuk pergi ke Taman Nasional Baluran. Menjanjikan akan kembali di musim keemasan Baluran. Benar kan Sawki, Anggrek, Natnat, Pak de Rifky? Siapa yang tidak ingin mengunjungi Taman Nasional Baluran di Provinsi Situbondo Jika ingin menghabiskan waktu menginap di Taman Nasional Baluran, Anda bisa menginap di kawasan Baluran. Rekomendasi hotel di dekat Taman Nasional Baluran bervariasi.

Taman Nasional Baluran Afrikanya Indonesia Di Jawa Timur

Banyak turis asing juga berkunjung

Penginapan di taman nasional baluran, taman nasional baluran melindungi hewan, penginapan taman nasional baluran, hotel taman nasional baluran, hotel di taman nasional baluran, tiket taman nasional baluran, wisata taman nasional baluran, penginapan dekat taman nasional baluran, taman nasional baluran situbondo, paket wisata taman nasional baluran, website taman nasional baluran, baluran taman nasional

Continue Reading
You may also like...

Seorang Traveler dan Reviewer Wisata Yang Tinggal Di Pulau Dewata Bali.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Informasi

Popular Post

waterboom bali

Wisata Bali

Waterbom Bali

Wisata Bali

Pantai Sanur

pura besakih

Wisata Bali

Pura Besakih

Penulis Artikel

To Top